A.  Pengelolaan Kelas

Pengelolaan kelas dapat dikatakan sebagai prasyarat terjadinya kegiatan belajar mengajar dalam rangka pencapaian tujuan pembelajaran sehingga dapat dikatakan pengelolaan kelas yang berhasil akan mampu menciptakan kondisi optimal dalam kelas, sehingga memungkinkan terjadinya proses belajar mengajar yang efektif. Pada dasarnya usaha pengelolaan kelas agar lebih berkembang maka seorang guru harus mampu untuk mendayagunakan secara optimal potensi kelas  yang terdiri atas guru, siswa dan proses belajar mengajar dan dinamika kelas.

1.   Pengertian pengelolaan kelas

Pengelolaan kelas terdiri dari dua kata, yaitu pengelolaan dan kelas. Kata pengelolaan diartikan “Manajemen”. Manajemen adalah kata yang aslinya dari bahasa Inggris, yaitu “Management” yaitu ketatalaksanaan dan tata pimpinan1.

Sedangkan menurut Wiharno pengertian pengelolaan kelas sebagai berikut :

Pengelolaan adalah suatu tindakan yang dimulai dari penyusunan data, perencanaan, mengorganisasikan, melaksanakan sampai dengan pengawasan dan penilaian pengelolaan menghasilkan sesuatu dan sesuatu itu dapat merupakan sumber penyempurnaan dan penningkatan pengelolaan selanjutnya2.

Kelas adalah sekelompok siswa yang pada waktu yang sama menerima pelajaran yang sama dari guru yang sama3.

Suharsini Arikunto berpendapat bahwa :

Pengelolaan kelas adalah suatu usaha yang dilakukan oleh penanggug jawab kegiatan belajar mengajar atau membantu maksud agar dicapai kondisi optimal sehingga dapat melaksanakan kegiatan belajar seperti diharapkan4.

Abdurrahman menyatakan bahwa :

Pengelolaan kelas adalah semua upaya dan tindakan guru dalam membia dan memodalisasi serta menggunakan sumber daya kelas secara optimal, selektif dan efesien untuk menciptakan kondisi atau menyelesaikan problema kelas agar proses belajar mengajar dapat berlangsung    wajar5.

Made Pidarto mengatakan, pengelolaan kelas adalah proses seleksi dan penggunaan alat-alat yang tepat terhadap problema  dan situasi kelas. Sedangkan menurut Sukirman N, pengelolaan kelas merupakan upaya dalam mendayagunakan potensi kelas6.

Dari pengertian di atas, maka penulis mengambil suatu kesimpulan bahwa petugas yang terkait dalam pengelolaan kelas adalah guru kelas atau guru bidang studi langsung bertanggung jawab dalam mengadakan diagnosa dan menentukan tidakan yang akan diambil.

  1. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengelolaan kelas

Berbagai faktor yang menyebabkan merumitan dalam pengelolaan kelas secara umum dibagi menjadi dua faktor  yatu : faktor interen siswa dan eksteren siswa. Faktor interen siswa berhubungan dengan masalah emosi, pikiran dan prilaku. Kepribadian siswa dengan ciri-ciri khusunya masing-masing menyebabkan siswa berbeda dari segi aspek, yaitu perbedaan biologis, intelektual dan psikologis.

Sedangkan faktor ekstern siwa terkait dengan pengelolaan  suasana laingkungan belajar, penempatan siswa, pengelompokan siswa. Jumlah siswa dikelas. Masalah siswa di kelas misalnya dua puluh orang ke atas cenderung lebih mudah terjadi koflik.7.

Dari uraian di atas dapat dipahami bahwa terjadinya kekacauan di kelas disebabkan oleh faktor-faktor yang mempengaruhinya yaitu intern dan eksteren siswa dan untuk mengatasi terjadinya kekacauan di kelas diperlukan adanya usaha dari guru dalam rangka memperkecil masalah gangguan dalam pengelolaan kelas.

3.   Peranan guru dalam pengelolaan kelas

Sehubungan dengan peranannya sebagai manajer dalam kelas, guru harus mampu mengelola kelas karena kelas merupakan lingkungan belajar serta merupakan suatu aspek dari lingkungan sekolah yang perlu diorganisir. Lingkungan itu hendaknya mampu diciptakan oleh guru dengan kegiatan-kegiatan yang sesuai dan baik serta terarah pada tujuan yang ingin dicapai dengan jalan menciptakan suasana rasa aman, menentang dan merangsang siswa untuk belajar serta memberikan kepuasan dalam mencapai tujuan yang ditentukan.                      Dengan demikian  pada dasarnya peranan guru sebagai pengelola kelas dapat dibagi ke dalam empat bagian, yaitu :

  1. Merencanakan
  2. Mengorganisasikan
  3. Memimpin
  4. Mengawasi

Dengan melihat peranan guru sebagai pengelola kelas di atas, maka guru sebagai pengelola berperan sebagaia perencana, yang dimaksud disini adalah menyusun tujuan belajar. Hal ini sejalan dengan apa yang diungkapkan oleh Winarno Surachmad dalam bukunya bahwa :

Tujuan merupakan suatu hal pokok yang diketahui dan disadari betul oleh seorang guru sekolah mulai mengajar. Guru tersebut harus memberi penafsiran yang tepat mengenai jenis dan fungsi tujuan yang akan dicapai8. Adapun peranan guru dalam pengelolaan kelas sebagai orang yang harus mengorganisasikan, maka dalam hal ini adalah pekerjaan seorang guru untuk mengatur dan membutuhkan sumber-sumber  belajar, sehingga dapat mewujudkan tujuan belajar dengan cara yang paling efektif efisien, dan ekonomis.

Kemudian melihat peranan guru dalam pengelolaan kelas sebagai orang yang memimpin, maka dalam hal ini, pekerjaan seorang guru untuk menentukan apakah fungsinya dalam mengorganisasikan dan memimpin di atas setelah berhasil mewujudkan tujuan yang telah dirumuskan. Jika tujuan belum dapat  diwujudkan, maka guru harus menilai dengan mengatur kembali situasinya, akan tetapi bukan berarti mengubah tujuan.

Dari keterangan di atas, maka dapat dipahami bahwa perencanaan merupakan kegiatan pokok seorang pengelola dan sebagai kesulitannya adalah memperkirakan tuntunan, kegiatan tujuan, menulis silabus kegiatan instruksional, menetapkan urutan topik-topik yang harus dipelajari, mengalokasikan waktu yang tersedia, dan menganggarkan sumber-sumber yang di lakukan.

4.   Pengelolaan kelas yang efektif

Untuk mengelola kelas yang efektif perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Kelas adalah kelompok kerja yang organisir untuk tujuan tertentu, yang dilengkapi dengan tugas-tugas dan diarahkan oleh guru
  2. Dalam situasi kelas guru bukan tutor untuk satu anak pada waktu tertentu, tapi bagi semua anak atau kelompok.
  3. Kelompok mempunyai prilaku sendiri yang berbeda dengan prilaku masing-masing individu dalam kelompok itu
  4. Kelompok kelas mempersiapkan pengaruhnya kepada anggota. Pengaruh yang jelek dapat dibatasi oleh usaha guru dalam membimbing mereka di kelas  soal mereka belajar.
  5. Praktek guru waktu belajar cenderung terpusat pada hubungan  guru dan siswa. Makin meningkat keterampilan guru mengelola secara kelompok, makin puas anggota-anggota dalam kelas
  6. Struktur kelompok pada komunikasi dan kesatuan kelompok   ditentukan oleh cara guru mengelola, baik untuk mereka yang tertarik pada sekolah maupun bagi mereka yang opotis, masa bodoh, atau bermusuhan.

5.   Penataan ruang kelas

Agar tercipta suasana belajar yang menggairahkan, perlu diperhatikan penagaturan dan penataan ruang kelas/belajar. Penyusunan dan pengaturan ruang belajar hendaknya memungkinkan anak duduk berkelompok dan memudahkan guru bergerak secara leluasa untuk membantu siswa dalam belajar. Dalam masalah pengaturan tempat duduk, pengaturan alat-alat pengajaran, penataan keindahan dan keberhasilan kelas, pentilasi  serta cahaya.

a.   Pengaturan tempat duduk

Dalam belajar tempat duduk sangatlah berpengaruh. Bila tempat duduknya bagus, tidak terlalu rendah, tidak terlalu besar, bundar, persegi empat panjang, sesuai dengan keadaan tubuh siswa, maka akan dapat belajar dengan tenang.

Penulis berpendapat bahwa sebaiknya yang pendek, yang terganggu pendengarannya, dan terganggu penglihatannya ditempatkan dibagian depan sebaliknya siswa yang tinggi ditempatkan dibagian belakang.

  1. Pengaturan alat-alat pengajaran

Alat-alat pengajaran di kelas yang harus diatur sebagai berikut:\

  1. Perpustakaan kelas

a.   Sekolah yang maju ada perpustakaan disetiap kelas

b.   Pengaturannya bersama-sama siswa

2.   Alat-alat peraga media pengajaran

a.   Alat peraga atau media pengajaran semestinya dilakukan dikelas agar memudahkan dalam penggunaannya

b.   Pengaturannya bersama-sama siswa

3.   Papan tulis, kapur tulis dan lain-lain

a.   Ukurannya disesuaikan

b.   Warnanya harus kontras

c.   Penampakannya  memperhatikan estetika dan terjangkau oleh semua siswa

4.   Papan presentasi siswa

a.   Ditempatkan dibagian depan sehingga dapat dilihat oleh semua siswa

b.   Difungsikan sebagaimana mestinya.

c.   Penataan keindahan dan kebersihan kelas

1)  hiasan dinding (panjang kelas) hendaknya dimamfaatkan untuk kepentingan pengajaran,  misalnya :

a.   Burung garuda

b.   Teks proklamasi

c.   Slogan pendidikan

d.   Para pahlawan

e.   Peta/globe

2)  penempatan lemari

a.   Untuk buku di depan

b.   Alat-alat peraga di belakang

3)  pemeliharaan kebersihan

a.   Siswa bergiliran untuk membersihkan kelas

b.   Guru memeriksa kebersihan ketertiban kelas

d.   Ventilasi dan tata cahaya

1.   Ada ventilasi yang sesuai dengan ruang kelas

2.   Sebaiknya tidak merokok

3.   Pengaturan adanya perlu dipehatikan

4.   Cahaya yang masuk harus cukup9.

Dari uraian di atas dapat dipahami bahwa untuk memberikan pelayanan yang sebaik-baiknya bagi siswa dalam belajar, hal-hal tersebut dijadikan pegangan.

6.   Penciptaan dan pemeliharaan kondisi belajar yang optimal

Keterampilan ini  berkaitan dengan kemampuan guru dalam mengambil inisiatif dan mengendalikan pelajaran serta kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan hal-hal tersebut yang meliputi keterampilan sebagai berikut:

a.   Menunjukkan sikap tanggap

Tanggap terhadap perhatian, keterlibatan, ketidak acuhan, dan ketidak terlibatan siswa dalam  tugas-tugas  di kelas. Siswa merasa bahwa guru hadir bersama mereka dan tahu apa yang mereka perbuat. Kesan ketanggapan ini dapat diajukan dengan berbagai cara seperti berikut:

1.   Memandang secara seksama

Guru memandang secara seksama dan melibatkan siswa dalam kontak pendangan serta interaksi antar pribadi yang dapat ditampakkan dalam pendekatan guru untuk bercakap-cakap, bekerja sama dan menunjukkan rasa persahabatan

2.   Gerak mendekati

Gerak guru dalam posisi mendekati kelompok kecil atau individu menandakan kesiagaan, minat dan perhatian guru yang diberikan terhadap tugas serta aktifitas siswa. Gerak mendekati hendaklah dilakukan secara wajar, bukan untuk mekut-nakuti, mengancam atau memberi kritikan dan hubungan.

3.   Memberikan pernyataan

Pernyataan guru terhadap suatu yang dikemukakan siswa sangat diperlukan, baik berupa tanggapan, komentar, ataupun yang lain. Akan tetapi, haruslah dihindari hal-hal  yang menunjukkan dominasi guru, misalnya dengan komentar atau pernyataan yang mengandung ancaman.

4.   Memberi reaksi terhadap gangguan dan kekacauan siswa

Apabila ada siswa yang menimbulkan gangguan atau menunjukkan kekacauan, guru dapat memberikan reaksi dalam bentuk teguran. Teguran haruslah diberikan pada saat yang tepat dan sasaran yang tepat pula sehingga dapat mencegah meluasnya penyimpangan tingkah laku.

b.   Memberi perhatian

Pengelolaan kelas yang efektif bila guru maupun memberi perhatian kepada beberapa kegiatan yang berlangsung dalam waktu yang sama. Membagi perhatian dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu :

1.   Visual

Mengalihkan pandangan dari satu kegiatan kepada kegiatan lain dengan kontak pandang terhadap kelompok siswa atau seorang siswa secara individual.

2.   Verbal

Guru dapat memberikan komentar, penjelasan, pertanyaan dan sebagainya terhadap aktivitas seorang siswa sementara ia memimpin kegiatan siswa yang lain.

c.   Memusatkan perhatian kelompok

Hal ini dapat dilaksanakan dengan cara :

1.   Menyiagan siswa

Maksudnya adalah memusatkan perhatian siswa kepada suatu hal sebelum guru menyampaikan materi pokok untuk menghindari penyimpangan perhatian siswa.

2.   Menuntut tanggung jawab siswa

Hal ini berhubungan dengan cara guru memegang teguh kewajiban dan tanggung jawab yang dilakukan oleh siswa serta keterlibatan siswa dalam tugas-tugas. Misalnya meminta kepada siswa untuk memperagakan, melaporkan, dan memberikan respons.

d.   Memberikan petunjuk-petunjuk yang jelas

Hal ini menunjukkan dengan cara guru dalam memberikan petunjuk agar jelas dan singkat dalam pelejaran sehingga tidak terjadi kebingungan pada diri siswa

e.   Menegur

Apabila terjadi tingkah laku siswa yang menganggu kelas atau kelompok dalam kelas, hendaknya guru menegurnya secara verbal. Teguran verbal yang efektif ialah yang memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :

1.   Tegas dan jelas tertuju kepada siswa yang mengganggu serta kepada tingkah lakunya yang menyimpang

2.   Menghindari peringatan yang kasar dan menyakitkan atau yang mengandung penghinaan.

3.   Menghindari ocehan atau ejekan, lebih-lebih yang berkepanjan.

f.    Memberi penguatan

Dalam hal ini guru dapat menggunakan dua macam cara sebagai berikut :

1.   Guru dapat memberikan penguatan kepada siswa yang mengganggu, yaitu dengan jalan “menangkap” siswa tersebut ketika ia sedang melakukan tingkah laku yang tidak wajar, kemudian menegurnya.

2.   Guru dapat memberikan penguatan kepada siswa yang bertingkah laku wajar dan dengan demikian menjadi contoh atau teladan tentang tingkah laku positif bagi siswa yang suka mengganggu.

7.   Pengendalian kondisi belajar yang optimal

Keterampilan ini berkaitan dengan respons guru terhadap gangguan siswa yang berkelanjutan dengan maksud agar guru dapat mengadakan tindakan remedial untuk mengembalikan kondisi belajar yang optimal. Apabila terdapat siswa yang menimbulkan gangguan yang berulang-ulang walaupun guru telah menggunakan tingkah laku dan respons yang sesuai, guru dapat meminta bantuan kepada kepala sekolah atau orang tua siswa.

Bukanlah kesalahan profesional guru apabila ia tidak dapat menangani setiap problema siswa di dalam kelas. Namun pada tingkat tertentu guru dapat menggunakan seperangkat strategi untuk tindakan perbaikan terhadap tingkah laku siswa yang terus-menerus menimbulkan gangguan.

Adapun strategi tersebut adalah :

a.   Modifikasi tingkah laku

Guru   hendaknya menaganalisis tingkah laku siswa yang memahami masalah atau kesulitan dan berusaha memodifikasi tingkah laku tersebut dengan mengaplikasikan pemberian penguatan  secra sistimatis.

b.   Guru dapat menggunakan pendekatan pemecahan masalah kelompok dengan cara :

1.   Memperlancar  tugas-tugas

Guru mengusahakan terjadinya kerja sama yang baik dalam pelaksanaan tugas.

2.   Memelihara  kegiatan-kegiatan kelompok

Guru memelihara dan memulihkan semangat siswa dan menanyai konflik yang timbul.

c.   Menemukan dan memecahkan tingkah laku menimbulkan masalah

Guru dapat menggunakan seperangkat cara untuk mengendalikan tingkah laku keliru yang muncul, dan ia mengetahui sebab-sebab  dasar yang mengakibatkan ketidak patuhan tingkah laku tersebut serta berusaha untuk menemukan pemecahannya.

B.  P­roses Belajar Mengajar

1.   Pengertian proses belajar mengajar

Secara psikologis, belajar merupakan sesuatu proses perubahan yaitu perubahan tingkah laku sebgai hasil interaksi  dengan lingkungan dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Jadi pengertian dapat didefenisikan sebagai berikut:

Belajar adalah suatu usaha proses yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baik secara keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya11.

Menurut Arifin, S. Sudirman bahwa :

Belajar adalah suatu proses yang kelompok yang terjadi   pada semua orang yang berlangsung seumur hidup, sejak dia masih bayi hingga ke liang lahat nanti12.

Mengajar adalah menyerahkan kebudayaan berupa pengalaman-pengalaman kecakapan kepada anak didik kita, atau usaha yang mewariskan kebudayaan masyarakat kepada generasi penerus13.

Menurut Abdurrahman, dalam bukunya berpendapat bahwa :

Proses belajar mengajar adalah proses interaksi edukatif (kegiatan bersama yang sifatnya mendidik) antara guru dengan siswa dimana berlangsung propesi transferin (pengalihan) nilai dan manfaat secara optimal selektif dan efektif semua sumber daya pengajaran (instruksional)14.

Seiring dengan pendapat di atas, maka menurut Dewa Ketut Sukardi, kesulitan belajar di sekolah terjadi karena faktor-faktor sebagai berikut:

  1. Guru kurang berinteraksi dengan siswa
  2. Metode atau cara penyajian bahan
  3. Relasi atau hubungan antara bahan
  4. Standar pelajaran yang diberikan siswa tidak sesuai dengan kemampuan
    1. Kurangnya media atau alat-alat bantu pendidikan dan pengajaran
    2. Keadaan atau kapasitas gedung yang kurang memadai
    3. Kedisiplinan yang dijalankan dalam suatu sekolah bisa terlalu ketat atau kurang ketat
      1. Metode atau belajar siswa yang kurang tepat
    4. Pekerjaan rumah yang terlalu banyak dibebankan kepada siswa15.

Sehubungan dengan uraian tersebut di atas, maka dapat dikatakan bahwa proses belajar mengajar yang terjadi dalam kelas perlu dipertimbangkan dan direncanakan dalam proses belajar mengajar.

2.   Faktor-faktor yang mempengaruhi proses belajar mengajar

Pelaksanaan pengajaran selayaknya berperan pada apa yang tertuang dalam perencanaan. Namun, situasi yang dihadapi guru dalam melaksanakan pengajaran mempunyai pengaruh besar terhadap proses belajar mengajar itu sendiri. Situasi pengajaran itu banyak dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut :

a.   Faktor guru

Setiap guru memiliki pola mengajar sendiri-sendiri, pola mengajar itu tercermin dalam tingkah laku pada waktu melaksanakan pengajaran. Seiring dengan uraian di atas,. Muhammad Ali yang mengutip pendapat Dianna Lapp, dalam bukunya “Teaching style” bahwa :

Gaya mengajar mencerminkan bagaimana pelaksanaan pengajaran guru yang bersangkutan, yang dipengaruhi oleh pandangannya sendiri tentang mengajar, konsep-konsep yang digunakan, serta kurikulum yang dilaksanakan.16

b.   Faktor siswa

Setiap siswa mempunyai keragaman dalam hal kecakapan maupun kepribadian, kecakapan-kecakapan yang dimiliki masing-masing siswa itu meiputi kecakapan potensial yang memungkinkan untuk dikembangkan, seperti bakat dan kecerdasan maupun kecakapan yang peroleh dari hasil belajar. Adapun yang dimaksud dengan kepribadiam dalam tulisan ini adalah ciri-ciri khusus yang dimiliki oleh individu yang bersifat menonjol, yang membedakan dirinya dengan orang lain.

c.   Faktor kurikulum

Secara sederhana arti kurikulum dalam kegiatan ini menggambarkan pada isi atau pelajaran dan pada interaksi belajar mengajar antara guru dan siswa untuk mencapai tujuan yang hendak dicapai.

d.   Faktor lingkungan

Lingkungan ini meliputi keadaan ruangan, tata ruang, dan berbagai situasi fisik yang ada disekitar kelas atau sekitar tempat berlangsungnya proses belajar mengajar.

Gabungan dengan keempat faktor di atas, maka penulis berpendapat bahwa guru memegang peranan penting menciptakan situasi, sehingga proses belajar mengajar dapat mencapai tujuan yang diharapkan. Berbagai macam perubahan yang terjadi, yang disebabkan oleh keempat faktor tersebut sepatutnya dapat terbaca oleh guru, sehingga guru dapat menyesuaikan pola interaksinya dengan siswa sesuai dengan situasi yang dihadapinya itu.

3.   Komponen-Komponen Belajar Mengajar

a.   Tujuan

Tujuan adalah suatu cara yang diinginkan untuk dicapai dalam pelaksanaan suatu kegiatan. Tidak ada suatu kegiatan yang diprogramkan tanpa tujuan, karena hal itu adalah suatu hal yang tidak memiliki kepastian dalam menentukan kearah mana kegiatan itu akan dibawa.

Tujuan adalah komponen yang dapat mempengaruhi komponen pengajaran lainnya seperti bahan pelajaran, dan kegiatan evaluasi.

Seiring dengan itu Azwan Zain mengutip pendapat Ny Roestiyah bahwa :

Suatu tujuan pengajaran adalah deskripsi tentang penampilan prilaku murid-murid yang kita harapkan setelah mempelajari bahan pelajaran yang kita ajarkan.17

b.   Bahan pelajaran

Bahan pelajaran adalah subtansi yang akan disampaikan dalam proses belajar mengajar. Tanpa bahan pelajaran proses belajar mengajar tidak dapat berjalan, karena itu guru yang akan mengajar pasti memiliki dan menguasai bahan pelajaran yang akan disampaikan pada anak didik. Ada dua persoalan dalam penguasaan bahan pelajaran ini, yakni penguasaan bahan pelajaran pokok dan bahan pelajaran pelengkap. Bahan pelajaran pokok adalah bahan pelajaran yang menyangkut bidang studi yang dipegang oleh guru sesuai dengan profesinya misalnya guru matematika.

c.   Kegiatan Belajar Mengajar

Kegiatan belajar mengajar adalah inti kegiatan dalam pendidikan. Segala sesuatu yang telah diprogramkan akan dilaksanakan dalam proses belajar mengajar. Dalam kegiatan belajar akan melibatkan semua komponen pengajaran, kegiatan belajar mengajar akan menentukan sejauhmana tujuan yang telah ditetapkan dapat dicapai.

Dalam kegiatan belajar mengaar, guru sebaiknya memperhatikan perbedaam individual anak didik, yaitu pada aspek biologis, intelektual dan psikologis, kerangka berpikir demikian dimaksud agar guru mudah dalam melakukan pendekatan kepada setiap anak didik secara individual. Dengan demikian, kegiatan belajar mengajar yang bagaimanapun juga ditentukan dan baik tidaknya program pengajaran yang telah dilakukan, dan akan berpengaruh terhadap tujuan yang akan dicapai.

d.   Metode

Metode adalah suatu cara yang dipergunakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Dalam kegiatan belajar mengajar, metode  diperlukan oleh guru dan penggunaannya bervariasi sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai setelah pengajaran berakhir. Seorang guru yang tidak akan dapat melaksanakan tugasnya bila dia tidak menguasai satu pun metode pengajar yang telah dirumuskan dan dikemukakan para ahli psikologi dan pendidikan. Oleh karena itu, pemilihan dna penguasaan metode yang bervariasi tidak selama-lamanya mengungtungkan bila guru mengabaikan faktor-faktor yang mempengaruhi penggunaannya. Azwan Zain yang mengutip pendapat Winarno Surachmad, mengatakan bahwa faktor yang mempengaruhi metode mengajar adalah :

1)  tujuan yang berbagai jenis dan fungsinya

2)  anak didik yang berbagai-bagai tingkat kematangannya,

3)  situasi yang berbagai-bagai kualitas keadannya

4)  fasilitas yang    berbagai-bagai kualitas dan kuantitasnya

5)  pribadi guru serta kemampuan profesionalnya yang berbada-beda.18

e.   Alat

Alat adalah segala sesuatu yang dapat digunakan dalam rangka mencapai tujuan. Alat dapat dibagi menjadi dua macam yaitu alat bantu pengajaran. Yang dimaksud dengan alat adalah berupa suruhan, perintah, larangan dan sebagainya. Sedangkan alat pengajaran adalah berupa globe, papan tulis, buku tulis, batu kapur, gambar, diagram, slide, vidio dan sebagainya. Ahli lain membagi alat pendidikan dan pengajaran menjadi alat material dan non material.

Alat material termasuk alat bantu audovisual di dalamnya. Peggunaan alat bantu audio visual dalam proses belajar mengajar sangat didukung oleh Drawer. Salah seorang tokoh aliran realisme. Aliran realisme berasumsi bahwa belajar yang sempurna hanya dapat dicapai jika digunakan bahan-bahan audio visual yang mendekati realitas. Menurut Miller, lebih banyak sifat audio visual yang menyerupai realisasi dari pihak guru untuk memberikan bahan pelajaran sebanyak mungkin dengan memberikan penjelasan yang mendekati realisasi kehidupan dan pengalaman anak didik.

f.    Sumber Pelajaran

Dimaksud sumber-sumber bahan dan belajar adalah segala sesuatu yang dapat dipergunakan sebagai tempat dimana bahan pengajaran terdapat atau asal untuk belajar seseorang.19

Menurut Arif S. Sadiman mengemukakan bahwa yang dimaksud sumber belajar adalah:

Segala macam sumber yang ada diluar dari seseorang (peserta didik) yang memungkinkan/memindahkan terjadinya proses belajar. Yang termasuk di dalam sumber-sumber adalah guru/dosen, buku, film, majalah, laboratorium, peristiwa dan sebagainya.20

Sedangkan Udin Saripuddin Winata Putra, dan Rustana Ardiwinata dalam buku Syaiful Bahri Djamarah berpendapat bahwa terdapat sekurang-kurangnya lima macam sumber belajar, yaitu :

1)  manusia

2)  buku/perpustakaan

3)  media massa

4)  alam lingkungan

5)  media pendidikan21

Dari beberapa pendapa para ahli tentang sumber belajar, maka penulis menyimpulkan bahwa : sumber belajar saling menumbuhkan antara satu dengan yang dalam menunjang tercapainya proses belajar mengajar, kapan salah satu sember tersebut tidak ada, maka proses belajar mengajar tidak dapat berjalan dengan efektif.

g.   Evaluasi

Istilah evaluasi berasal dari bahasa Inggris, yaitu evaluation. Dalam buku Essentials of Education karangan Edwin dan Gerald W. Brown dikatakan bahwa :

“Evaluation Fever to the act or Prosses to Determining the Valve of Something” jadi menurut Wand dan Brown, evaluasi adalah suatu tindakan atau suatu proses untuk menentukan nilai dari sesuatu.

Sesuai dengan pendapat di atas, maka menurut Wayan Nurkancana dan P.P.N. Sumartana, evaluasi untuk menentukan nilai segala sesuatu dalam dunia pendidikan dapat diartikan sebagai suatu tindakan atau suatu proses untuk menentukan nilai segala sesuatu dalam dunia pendidikan22

Tujuan evaluasi dapat dilihat dari dua segi yaitu : tujuan umun dan tujuan khusus. L. Pasaribu dan Simanjuntak menegaskan bahwa :

1)  tujuan umum dari evaluasi adalah :

a.   Mengumpulkan data-data yang membuktikan taraf kemajuan murid dalam mencapai tujuan yang diharapkan.

b.   Memungkinkan pendidikan/guru menilai aktivitas/pengalaman yang didapat.

c.   Menilai metode mengajar yang dipergunakan.

2)  tujuan khusus dari evaluasi adalah :

a.   Merangsang kegiatan siswa

b.   Menemukan sebab-sebab kemajuan atau kegagalan

c.   Memberikan bimbingan yang sesuai dengan kebutuhan perkembangan bakat siswa yang bersangkutan.

d.   Memperoleh bahan laporan tentang perkembangan siswa yang diperlukan orang tua dan lembaga pendidikan.

e.   Untuk memperbaiki mutu pelajaran/cara belajar dan metode mengajar.23

C.  Hasil Belajar

a.   Pengertian Belajar dan Hasil Belajar

Belajar merupakan suatu proses yang ditandai dengan adanya perubahan pada diri seseorang.24 Jadi seseorang dikatakan telah jika dirinya telah terjadi perubahan tingkah laku yang relatif tetap dan melalui suatu proses tertentu. perubahan yang dimaksud di sini adalah perubahan yang positif yaitu adanya peningkatan yang dicapai akibat pengetahuan yang diperolehnya. Namun perubahan yang terjadi karena pertumbuhan, perkembangan dan kematangan bukanlah karena hasil pengukuran tes yang dilakukan. Tinggi rendahnya hasil belajar menunjukkan kualitas dan sejauhmana bahan pelajaran telah dikuasai oleh siswa. Perkembangan dan kematangan akan terjadi dengan sendirinya, akibat dorongan dari dalam diri manusia secara naluriah.

Di sekolah, perubahan tingkah laku ditandai oleh kemampuan peserta didik mendemonstrasikan pengetahuan dan keterampilan. Belajar akan membawa suatu perubahan yaitu perubahan tingkah laku sebagai suatu interaksi dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Perubahan tingkah laku menurut Witherington meliputi perubahan keterampilan, kebiasaan, sikap, pengetahuan, pemahaman dan apresiasi.25

Setelah terjadi proses belajar mengajar, maka diharapkan terjadi suatu perubahan pada diri siswa, baik perubahan pengetahuan, keterampilan maupun sikap. Perubahan tingkah laku inilah yang disebut hasil belajar.

Menurut Oemar Hamalik hasil belajar itu menunjuk pada prestasi belajar, sedangkan prestasi belajar itu merupakan indikator adanya dan derajat perubahan tingkah laku siswa.26

Pendapat yang sama dikemukakan oleh Nana Sudjana bahwa:

Belajar adalah proses yang ditandai dengan adanya perubahan pada diri seseorang. Perubahan sebagai hasil proses belajar dapat ditunjukkan dalam berbagai bentuk seperti perubahan pengetahuannya. Pemahamannya, sikap dan tingkah laku lainnya, keterampilannya, kecakapan dan kemampuannya, daya reaksinya, daya penerimaan dan aspek-aspek yang ada pada individu.27

Hasil belajar dipengaruhi oleh intelegensi dan penguasaan awal siswa tentang materi yang akan dipelajari. Ini berarti bahwa guru perlu menetapkan tujuan belajar sesuai dengan kapasitas intelegensi siswa. Pencapaian tujuan belajar perlu menggunakan bahan apersepsi yaitu bahan yang telah dikuasai siswa sebagai batu loncatan untuk menguasai bahan pelajaran itu. Hasil belajar juga dipengaruhi oleh adanya kesempatan yang diberikan kepada siswa melakukan eksplorasi terhadap lingkungannya. Selain itu, hasil belajar juga dipengaruhi oleh besarnya usaha yang dicurahkan. Intelegensi dan kesempatan yang diberikan kepada anak, pada gilirannya berpengaruh terhadap konsekuensi dari hasil belajar tersebut.28

Hasil belajar pada hakikatnya tersirat dalam mencapai tujuan pengajaran. Oleh sebab itu, hasil belajar siswa dipengaruhi oleh kemampuan dan kualitas pengajarannya. Pendapat ini sejalan dengan teori belajar di sekolah dan Bloom yang mengatakan ada tiga variabel utama dalam teori belajar di sekolah, yaitu karakteristik individu, kualitas pengajaran dan hasil belajar siswa. Sedangkan Caroll berpendapat bahwa hasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh lima faktor, yaitu : bakat pelajar, waktu yang tersedia untuk belajar, waktu yang diperlukan siswa untuk menjelaskan pelajaran, kualitas pengajaran dan kemampuan individu.29


1Syaiful Bahri Jawarah dan Aswar Sain, Starategi Belajar Mengajar, (Cet. II; Jakarta : PT. Rineka Cipta, 2002), h. 96.

2Maman  Rachman, Manajemen Kelas, (Departemen Pendidikan dan kebudayaan, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Proyek Pendidikan Guru Sekolah Dasar Primory Sckool Tacher Depelopment Project, 1998/1999), h. 11.

3Suharsini Arikunto, Pengelolaan Kelas (Cet. I. Bandung : PT. Raja Grafindo, 1990) h. 12.

4Ibid. h. 14.

5Abdurrahman, Pengelolaan Kelas, Fakultas Tarbiyah UIN Alauddin Makassar 1991. h.136.

6Syaiful Bahri Djamarah, Guru dan Anak Didik dalam Interaksi Edukatif (Cet. I; Jakarta : PT. Rineka Cipta, 2002) h. 172.

7syaiful Bahri Djawrah dan Aswar Zain, op.cit h. 206.

8Winarno Surachmad, Pengantar Interaksi Belajar Mengajar (Ed. V. Bandung : Tarsito, 1986). H. 39.

9Ibid. h. 228.

11Slameto, Belajar dan Faktor-faktor yang Mempengauhinya (cet. II; Jakarta : PT. Rineka cipta, 1991) h.2.

12Arifin S. Sadiman, Media Pendidikan (Cet. II; Jakarta : CV. Rajawali, 1990), h.6.

13Syaiful Bahri Djamarah dan Azwan Zain, op.cit. h. 30.

14H. Abdurrahman, Pengelolaan Pengajaran (Cet. II Ujung Pandang : PT. Bintang Selatan. 1993), h. 94.

15Dewa Ketut Sukardi, Proses Bimbingan dan Penyuluhan (Cet. II Jakarta : PT. Rineka Cipta, 1995) h. 61.

16Ibid, h. 5

17Syaiful Bahri Djamarah dan Azwan Zain, Op. cit., h. 49

18Ibid, h. 54.

19Ibid, h. 55

20Ahmad Rohani H.M. M,Pd.Pengelolaan Pengajaran (Cet. II; Jakarta : PT. Rineka Cipta, 2004), h. 161

21Ibid, h. 57

22Ibid, h. 58

23Abdul Rahman, Op.cit., h. 57

24Nana Sudjana, Cara Belajar Sisw Aktif dalam Proses Belajar Mengajar (Bandung: Sinar Baru Algesindo Offset, 1996), h. 5.

25Ibid., h. 5-6

26Oemar Hamalik, Kurikulum dan Pembelajaran (Cet. III; Jakarta: Bumi Aksara, 2001), h. 159

27Nana Sudjana, Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar, (Cet. I; Bandung : Sinar Baru Algensindo, 2004), h. 28.

28Ibid., h. 40

29Nana Sudjana, op.cit., h. 40

Anda suka dengan artikel Faktor Yang Mempengaruhi Proses Pengelolaan Kelas ini?! Jangan lupa share ya ... Baca juga tentang Pengaruh Global Televisi Terhadap Peserta Didik. Semoga bermanfaat...

plusone  twitter  facebook Share

Baca juga Artikel Terkait "Faktor Yang Mempengaruhi Proses Pengelolaan Kelas" :