Ajakan untuk bersepeda ke kantor yang disebarkan oleh beberapa klub pecinta sepeda akhirnya sampai juga ke saya. :-) Akhirnya memutuskan untuk mengikuti itu. Sepeda, salah satu hobi yang sejak lama memang telah ada di hati saya. Sepeda itu satu-satunya olahraga ringan yang sering saya lakukan selain lari.

Kalau tak punya sepeda, repot rasanya. Dulu, di masa SMP, setiap hari saya ke sekolah nae’ sepeda. Jaman segitu teman-teman masih rata-rata pakai sepeda. Kalo sekarang nyari anak sekolah yang mau pake’ sepeda, sulit. Sepeda sudah kalah pamor dengan matic. Kebanyakan anak SMP telah berkendara sendiri ke sekolah. Mungkin dah bukan jamannya sepedaan. Kalo di rumah, sepeda bisa membantu mengurangi pengeluaran BBM untuk Vixi, paling gak juga untuk menggerakkan otot-otot kaki yang kadang dimanjakan.

Kalo mesti tiap hari nae’ sepeda, memang gak bisa. Di sekolah, Jumat pagi diisi dengan kerja bakti membersihkan lingkungan, itu kesempatan yang baik untuk bersepeda ke sana. Jarak yang juga tak terlalu jauh. Kalo pake’ baju seragam harian kemudian berkeringat, gak nyaman. Eh, saya juga melihat seorang bapak paruh baya yang nae’ onthel kalo ke sekolah. Hmmm … Salut!

Polygon yang sekarang ada bagi saya adalah Polygon Premier. Seneng saja dengan model dan harganya yang tak terlampau tinggi. Diantara teman-temannya, Polygon Premier memang yang agak murah. Gak sampe 2jt. Kalo masalah pengen, yang Tango atau Xtrada juga pengen, tapi duit gak mendukung.

Yang penting bisa sepedaan. Sepeda memang bukan sekedar alat transportasi, ia adalah gaya hidup, tempat menaikkan strata anda. Weh … weh …

Eh, Minggu besok ada karnaval sepeda di Masamba, Ibukota Kabupaten Luwu Utara. Ada yang mo ikut?

Anda suka dengan artikel Polygon Premier : Bersepeda Ke Sekolah ini?! Jangan lupa share ya ... Baca juga tentang Etika Berkomunikasi Lewat Telepon Dan Ponsel. Semoga bermanfaat...

plusone  twitter  facebook Share

Baca juga Artikel Terkait "Polygon Premier : Bersepeda Ke Sekolah" :