Metode penelitian yang diuraikan dalam Bab 10 sampai 13 menggunakan data numerik sebuah pertanyaan. Prosedur semacam itu digolongkan sebagai penelitian kuantitatif karena mereka menggunakan ukuran kuantitatif seperti sebagai frekuensi, berarti, korelasi, dan uji statistik. Sebaliknya, penelitian kualitatif menggunakan kata-kata untuk menjawab pertanyaan. Telah ada pertumbuhan luar biasa dalam riset kualitatif dalam beberapa tahun terakhir. Penelitian kualitatif lebih banyak muncul dalam literatur, dan jumlah sesi yang ditujukan untuk penelitian kualitatif dalam pertemuan-pertemuan asosiasi penelitian pendidikan telah sangat meningkat.

Ungkapan penyelidikan kualitatif adalah istilah umum untuk berbagai pendekatan penelitian pendidikan dengan berbagai label sebagai etnografi, penelitian naturalistik, studi kasus, kerja lapangan, studi lapangan, dan pengamatan peserta. Pendekatan ini menggunakan metodologi yang berbeda, namun beberapa fitur tertentu sedang khas dari semua jenis penelitian kualitatif. Karakteristik ini menetapkan riset kualitatif terlepas dari pendekatan kuantitatif untuk penelitian pendidikan yang dijelaskan dalam bab 2, 3, dan 5 dan metodologi yang diuraikan dalam Bab 10 sampai 13. Para pembaca yang tertarik dalam melakukan penelitian kualitatif disarankan untuk berkonsultasi buku teks metodologi kualitatif, seperti Bogdan dan Biklen (199%, Marshall dan Rossman (1995), dan Lancy (1993).

Membedakan kualitatif dari kuantitatif Permintaan

Penyelidikan kualitatif berbeda dari pendekatan kuantitatif untuk mempelajari fenomena sosial dan perilaku dalam menolak argumen bahwa tujuan dan metode ilmu-ilmu sosial, setidaknya pada prinsipnya, sama dengan tujuan dan metode dari alam atau fisik   ilmu .* Penelitian kuantitatif didasarkan pada argumen bahwa baik dan ilmu-ilmu sosial berusaha untuk dapat diuji dan confirmable teori-teori yang menjelaskan fenomena dengan menunjukkan bagaimana mereka berasal dari asumsi teoritis (lihat pembahasan tentang teori ilmiah pada Bab 1). Dengan kata lain, baik ditujukan pada suatu jenis penjelasan ilmiah, yang mencakup penemuan dan menarik bagi hukum-hukum yang mengatur perilaku dunia fisik, di satu sisi, dan undang-undang yang mengatur perilaku manusia, di sisi lain.

Kualitatif penyelidikan dimulai dari asumsi metodologis yang berbeda yaitu, bahwa subyek sosial atau ilmu-ilmu manusia berbeda secara fundamental dari materi atau fisik dan karena itu ilmu-ilmu alam membutuhkan tujuan yang berbeda untuk bertanya dan yang berbeda metode untuk penyelidikan. Inquirers kualitatif berpendapat bahwa perilaku manusia selalu terikat pada konteks di mana hal ini terjadi, bahwa realitas sosial (misalnya, budaya, obyek budaya, lembaga, dan sejenisnya) tidak dapat direduksi menjadi variabel dalam cara yang sama seperti realitas fisik, dan bahwa apa yang paling penting dalam disiplin ilmu sosial adalah memahami dan menggambarkan makna yang dibangun oleh para peserta yang terlibat dalam pengaturan sosial tertentu atau peristiwa.

Penyelidikan kualitatif berusaha untuk memahami manusia dan perilaku sosial dari “orang dalam” Perspektif – yaitu, sebagaimana dihayati oleh peserta dalam setting sosial tertentu (misalnya, budaya, sekolah, masyarakat, kelompok, atau lembaga). Ini adalah sangat personal jenis penelitian, yang mengakui dan mengakui secara bebas “persepsi subjektif dan bias dari kedua peserta dan peneliti dalam rangka penelitian” (Goetz & LeCompte, 1993). Pembela berpendapat bahwa pendekatan kualitatif, sebaliknya, penyelidikan kuantitatif pada prinsipnya berkaitan dengan penemuan “fakta sosial” persepsi subjektif tanpa niat dan bercerai dari sosial tertentu dan konteks sejarah.

Pendekatan kuantitatif dalam ilmu-ilmu manusia bergantung pada model deduktif pengiraan penjelasan. Penyelidikan dimulai dengan teori tentang fenomena yang akan diselidiki. Dari teori bahwa sejumlah hipotesis yang menyimpulkan bahwa, pada gilirannya, adalah tunduk pada tes dengan menggunakan prosedur yang telah ditetapkan seperti eksperimental, ex post facto atau desain korelasi. Tujuan utama para peneliti menggunakan model deduktif andai-andai ini adalah untuk memperbaiki dan mendukung hukum seperti teori atau pernyataan dari fenomena sosial dan perilaku yang didasarkan pada hasil pengujian hipotesis. Teori halus dan diperluas (dan kadang-kadang ditinggalkan) untuk menjelaskan hasil pengujian implikasinya atau contoh (pengurangan).

Penyelidikan Kualitatif  bergantung pada model yang berbeda penjelasan dan berpendapat untuk tujuan yang berbeda penyelidikan. Secara umum, para praktisi terus bahwa pencarian generalisasi (hukum seperti pernyataan atau teori yang invarian dari waktu ke waktu dan tempat) adalah salah arah. Perilaku manusia selalu terikat dengan sejarah tertentu, sosial, waktu, dan konteks budaya karena itu, para peneliti tersebut menolak “hukum dan contoh-contoh” penjelasan jenis pengiraan dicari dalam pendekatan deduktif, demi sebuah “kasus dan interpretasi mereka” jenis penjelasan (Geertz, 1980). Inquirers kualitatif berusaha untuk menafsirkan tindakan manusia, lembaga, peristiwa, adat istiadat, dan sejenisnya, dan dengan demikian membangun sebuah “membaca,” atau penggambaran, dari apa yang sedang dipelajari. Tujuan utama dari penyelidikan semacam ini adalah untuk menggambarkan pola kompleks apa yang sedang dipelajari dengan cukup mendalam dan rinci sehingga seseorang yang belum berpengalaman dapat memahaminya. Ketika kualitatif inquirers menafsirkan atau menjelaskan makna peristiwa, tindakan, dan sebagainya, mereka umumnya menggunakan salah satu dari jenis interpretasi berikut: (1) pembangunan pola melalui analisis dan konstituen resynthesis bagian, (2) penafsiran makna sosial peristiwa, atau (3) analisis hubungan antara peristiwa dan faktor-faktor eksternal (McCutcheon, 1981).

Pendekatan kualitatif dan kuantitatif juga berbeda di masing-masing pandangan tentang peran nilai dalam penyelidikan. Inquirers kuantitatif mengakui bahwa nilai-nilai yang bertanya mungkin memainkan peran dalam menentukan apa saja topik atau masalah untuk menyelidiki, tetapi penyelidikan itu sendiri sebenarnya harus bebas nilai-yang adalah, yang bertanya harus mengikuti prosedur yang khusus dirancang untuk mengisolasi dan mencabut semua elemen subjektif, seperti sebagai nilai-nilai, dari situasi penyelidikan, sehingga apa yang tersisa adalah hanya “fakta-fakta objektif.” Sebagai contoh, bayangkan sebuah studi eksperimental yang melibatkan dua kelas yang berbeda-murid kelas tiga di mana sepertiga kelas adalah kelompok eksperimental dan yang lainnya adalah kelompok kontrol. Bayangkan lebih jauh bahwa mengamati ditempatkan di setiap kelas untuk merekam interaksi antara guru dan siswa. Inquirers kuantitatif lebih suka bahwa pengamat tidak menyadari apakah mereka mengamati eksperimental atau kelompok kontrol, bahwa mereka tidak menyadarinya karakteristik subjek (kelas sosial mereka, IQ, prestasi akademik sebelumnya, dan seterusnya), dan bahwa mereka menggunakan pengamatan yang sangat terstruktur protokol yang hanya membutuhkan tingkat rendah kesimpulan dan sedikit, jika ada, interpretasi tentang apa yang terjadi dalam interaksi antara guru dan siswa. Prosedur ini digunakan dalam penyelidikan kuantitatif untuk memastikan bahwa nilai-nilai dan keyakinan pengamat tidak akan mempengaruhi atau mencemarkan pengamatan yang mereka buat. Dengan mengikuti prosedur ini untuk membuat pengamatan, penyelidik kuantitatif memberikan jaminan yang kuat (beberapa mungkin mengatakan jaminan) bahwa penyelidikan adalah bebas nilai.

Sebaliknya, pendekatan kualitatif penyelidikan berpendapat bahwa nilai selalu terikat-ini tidak pernah dapat dianggap bebas nilai dan yang harus inquirers eksplisit tentang peran nilai-nilai yang bermain dalam setiap studi. Inquirers kualitatif berpendapat bahwa penyelidikan adalah nilai pilihan terikat dalam suatu masalah untuk menyelidiki, dalam memilih apakah akan mengadopsi pendekatan kuantitatif atau kualitatif untuk masalah, dalam pilihan metode yang digunakan untuk menyelidiki masalah itu, dalam memilih jalan menafsirkan hasil atau temuan, dan oleh nilai-nilai inherent. Dalam konteks di mana studi dilakukan (Lincoln & Guba, 1985). Kualitatif inquirers percaya bahwa tidak mungkin untuk mengembangkan pemahaman yang bermakna pengalaman manusia tanpa memperhitungkan saling pengaruh antara kedua inquirers ‘dan peserta’ nilai-nilai dan keyakinan. Lebih jauh lagi, inquirers kualitatif berpendapat bahwa penyelidikan manusia memerlukan sering, terus, dan bermakna interaksi antara inquirers dan respon mereka (subjek) dan bahwa penyelidikan harus memaksimalkan daripada meminimalkan kontak semacam ini (Lincoln & Guba, 1985, hal 107). Karena penyelidikan kualitatif secara terbuka mengakui peran nilai-nilai dalam penyelidikan dan tuntutan keterlibatan dan interaksi inquirers dan responden, sering kali mengklaim bahwa temuan-temuan (hasil) dari studi tersebut hanya masalah dari counter yang opinion. dikenakan biaya, inquirers kualitatif menggunakan berbagai teknik untuk menunjukkan kepercayaan temuan mereka. (Teknik-teknik ini dibahas secara lebih rinci nanti dalam bab ini.)

MAYOR KARAKTERISTIK RISET QUALITATIF

Meskipun inquirers kualitatif bekerja dalam berbagai cara, studi mereka memiliki kesamaan karakteristik tertentu yang membuat pendekatan ini terpisah dari penelitian kuantitatif. Beberapa aspek yang lebih penting dari riset kualitatif adalah sebagai berikut.

Kepedulian Terhadap Konteks

Kualitatif menunjukkan kepedulian terhadap konteks-ini mengasumsikan bahwa perilaku manusia terikat konteks, bahwa pengalaman manusia mengambil makna dari. Dan karena itu tidak dapat dipisahkan dari, sosial, sejarah, politik, dan pengaruh budaya. Jadi inquiryis selalu dibatasi oleh konteks tertentu, atau pengaturan. Pendukung penyelidikan kualitatif berpendapat bahwa pendekatan kuantitatif untuk mempelajari pengalaman manusia berusaha untuk mengisolasi perilaku manusia dari konteksnya; itu terlibat dalam “konteks stripping” (Mischler, 1979)

Setting alam

Penelitian kualitatif dunia nyata perilaku seperti itu terjadi secara alami di kelas, seluruh sekolah, taman bermain, atau dalam sebuah organisasi. Penyelidikan kualitatif terjadi di bidang pengaturan alam seperti yang ditemukan. Hal ini tidak dibuat-buat atau buatan, dan tidak ada upaya untuk memanipulasi perilaku. Selain itu, penelitian kualitatif tidak tempat pror kendala pada apa yang harus dipelajari. Sebagai contoh, ia tidak mengidentifikasi, mendefinisikan, dan menyelidiki atau menguji hubungan antara variabel independen dan pengaturan, melainkan, penelitian pengalaman manusia secara holistik, dengan mempertimbangkan semua faktor dan pengaruh dalam suatu situasi tertentu.

Instrumen manusia

Salah satu karakteristik utama yang membedakan penelitian kualitatif adalah metode yang digunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis data. Dalam penelitian kualitatif, penyelidik manusia merupakan alat utama untuk mengumpulkan dan menganalisis data. Lincoln dan Guba (1985) memperkenalkan konsep manusia-sebagai-alat untuk menekankan peran yang unik peneliti kualitatif bermain dalam penyelidikan. Karena penelitian kualitatif pengalaman-pengalaman manusia dan situasi, para peneliti membutuhkan alat yang cukup fleksibel untuk menangkap kompleksitas pengalaman manusia. Lincoln dan Guba percaya bahwa hanya instrument manusia mampu melakukan tugas ini. Dia atau dia berbicara dengan orang-orang dalam pengaturan, mengamati kegiatan mereka membaca dokumen mereka dan catatan tertulis, dan catatan informasi ini dalam bidang catatan dan jurnal. Penyelidikan kualitatif mengandalkan metode wawancara lapangan, tidak terstruktur pengamatan, dan analisis dokumen sebagai sarana utama pengumpulan data, menghindari penggunaan kertas dan pensil tes, instrumen mekanik, dan sangat terstruktur observational protocols. bangsa, dan analisis dokumen sebagai sarana utama pengumpulan data, menghindari-e .. kertas-dan-pensil tes, alat-alat mekanis, dan sangat terstruktur protokol.

Data deskriptif

Penyelidikan kwalitatif  berkaitan dengan data yang dalam bentuk kata-kata, daripada statistics numerik data yang dikumpulkan adalah subyek pengalaman dan perspektif; peneliti mencoba untuk sampai pada deskripsi yang kaya orang-orang, benda, peristiwa, dan seterusnya. Dari waktu ke waktu beberapa data numerik dapat dikumpulkan. Volume besar data deskriptif yang dihasilkan dari wawancara, pengamatan,  dokumen adalah suatu pertimbangan penting dalam penelitian kualitatif. Penyelidik  juga biasanya menyimpan pribadi atau refleksif logika atau jurnal ,  pikiran mereka, perasaan, asumsi, motif, dan alasan untuk made. ini adalah salah satu cara kualitatif alamat penyelidik masalah penyelidikan .

cukup apa yang akan dipelajari dalam pengaturan tertentu (penyidik belum memutuskan apa yang dia sedang mencari), karena apa yang dapat dipelajari di set tertentu ¬ nds pada sifat dan jenis ofinteractions antara yang bertanya dan pengaturan, dan interaksi yang tidak sepenuhnya dapat diprediksi, dan karena penting i need penyelidikan tidak selalu dapat diketahui sampai mereka benar-benar wit – ‘iv penyidik. Jadi penyelidikan kualitatif hanya dapat dicirikan sebelumnya , cara umum  yang menunjukkan bagaimana suatu studi mungkin terungkap.

***

(Source : Fitriani Nur, Mahasiswa PPs UNM Makassar | Prodi Pendidikan Matematika, 2008)

Salam

Anda suka dengan artikel Penelitian Kualitatif ini?! Jangan lupa share ya ... Baca juga tentang Penelitian Eksperimen. Semoga bermanfaat...

plusone  twitter  facebook Share

Baca juga Artikel Terkait "Penelitian Kualitatif" :