Dear sahabat … Kemarin kita telah membahas tentang Pengaruh Gelombang Cahaya Matahari terhadap Pertumbuhan Kedelai, nah sekarang kita akan membahas tentang pengaruh panjang gelombang matahari terhadap tanaman jagung.

Tanaman pertanian pada umumnya merupakan tanaman suka cahaya (sun loving) sehingga cahaya menjadi salah satu faktor pembatas utama pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Cahaya untuk tanaman sepenuhnya tergantung dari radiasi matahari dan tidak mudah diatasi bila terdapat permasalahan. Pada tanaman jagung dengan kadar naungan yang semakin besar meloloskan fraksi cahaya dari tajuk tanaman juga semakin besar namun belum menunjukkan adanya gejala hambatan pertumbuhan demikian pula etiolasi. Hal itu dapat diamati dari tinggi tanaman jagung, baik tanpa maupun dengan naungan tidak jauh berbeda. Tanaman di lingkungan intensitas radiasi rendah akan teretiolasi dan pertumbuhan memanjang lebih dominan. Selain itu daun tanaman tampak pucat karena kadar khlorofil rendah. Khlorofil terdapat didalam khloroplast yang terbentuk dari proplastida. Bila keadaan gelap proplastida tidak berubah menjadi khloroplast melainkan menjadi etioplast (Fosked, 1994).

Pengaruh Panjang Gelombang terhadap Pertumbuhan Tanaman Jagung

Cahaya yang dapat dipergunakan untuk fotosintesis adalah cahaya yang mempunyai panjang gelombang antara 400 – 700 nm. Cahaya itu kemudian disebut sebagai radiasi aktif untuk fotosintesis (Photosynthetic Active Radiation/PAR) (Gallo & Daughtry, 1986).

Pengaruh kualitas cahaya terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman telah banyak diselidiki, dimana diketahui bahwa spektrum yang nampak (visible) diperlukan untuk pertumbuhan tanaman. Apabila tanaman ditumbuhkan pada cahaya biru saja daunnya akan berkembang secara normal, namun batangnya akan menunjukkan tanda-tanda terhambat pertumbuhannya. Apabila tanaman ditumbuhkan pada cahaya kuning saja, cabang-cabangnya akan berkembang tinggi dan kurus dengan buku (internode) yang panjang dan daunnya kecil-kecil. Dari penelitian tersebut telah membuktikan bahwa cahaya biru dan merah memegang peranan penting untuk berlangsungnya proses fotosintesis (Anonim, 2010)

Pengaruh Panjang Gelombang terhadap Pertumbuhan Tanaman Jagung

Tinggi Tanaman Jagung di Dalam Rumah Kaca

Perlakuan

Minggu Ke- (cm)

1

2

3

4

5

6

7

8

A

14

42

54

66

73

87

103

114

B

18

40

57

68

77

93

107

121

C

13

41

48

-

-

-

-

-

       Sumber : Hasil Rekapitulasi Data Kelompok

Dari data diatas dapat diperoleh analisis bahwa tinggi tanaman jagung semakin lama semakin meningkat, tetapi pada minggu ke-4 tanaman jagung C mati karena pada bagian batangnya patah disebabkan oleh faktor x. Untuk tanaman A dan B tumbuh subur tetapi dengan fisik tanaman yang tidak sempurna, yaitu batang yang tidak kokoh dan bentuk daun yang tidak optimal.

Sehingga tanaman cenderung tumbuh secara tidak sehat dan kurang optimal di dalam pembentukan fisik tanaman, dan hanya membentuk fisik tanaman dalam hal tinggi tanaman. Hal ini disebabkan karena faktor panjang gelombang cahaya matahari yang ada di dalam rumah kaca berbeda dengan panjang gelombang cahaya matahari di luar rumah kaca, sehingga tanaman hanya terlihat tinggi tetapi tidak didukung dengan bentuk fisik tanaman yang tidak kokoh.

            Cahaya matahari sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan, karena cahaya merupakan sumber energi utama bagi tanaman di dalam melakukan fotosintesis. Cahaya juga salah satu faktor di dalam pembentukan fisik tanaman, sepeti yang dapat kita lihat pada data yang telah kita peroleh. Tanaman jagung yang berada di dalam rumah kaca cenderung memiliki bentuk fisik tanaman yang tidak kokoh, mudah tumbang dan mudah patah. Hal ini disebabkan cahaya matahari yang diserap tanaman mempunyai panjang gelombang cahaya yang lebih tinggi, sehingga pertubuhan fisik tanaman tidak optimal.

Tinggi Tanaman Jagung di Luar Rumah Kaca

Perlakuan

Minggu Ke- (cm)

1 2 3 4 5 6 7 8
A 9 41 50 64 - - - -
B 7 40 51 74 91 111 122 141
C 7 36 47 53 65 73 87 100

       Sumber : Hasil Rekapitulasi Data Kelompok

Dari data diatas dapat diperoleh analisis bahwa tanaman jagung semakin lama semakin meningkat tingginya, tetapi tanaman A  mati karena ada gangguan hama pithoptora dan jamur yang menyebabkan pucuk tanaman tidak dapat tumbuh lagi dan mati. Untuk tanaman B dan C tumbuh dengan subur dan optimal. Hal tersebut dapat kita lihat dari bentuk fisik tanaman B dan C yang kokoh dan berisi, bentuk batang yang besar dan bentuk daun yang besar dan optimal. Hal ini karena tanaman mendapatkan intensitas cahaya matahari yang optimal dan dengan panjang gelombang yang normal, sehingga tanaman dapat tumbuh subur, kokoh dan optimal didalam membentuk fisik tanaman.

Cahaya matahari sangat mempengaruhi pembentukan fisik tanaman, karena cahaya matahari merupakan sumber energi pokok dalam fotosintesis. Sehingga semua unsur hara yang diserap tanaman dapat diolah dengan bantuan cahaya matahari yang masuk dengan optimal. Cahaya juga salah satu faktor di dalam pembentukan fisik tanaman, sepeti yang dapat kita lihat pada data yang telah kita peroleh. Tanaman jagung yang berada di luar rumah kaca cenderung memiliki bentuk fisik tanaman yang kokoh, berisi, keras dan besar. Hal ini disebabkan cahaya matahari yang diserap tanaman mempunyai panjang gelombang cahaya yang norma lsehingga pertumbuhan tanaman dan pembentukan fisik tanaman lebih optimal. Pengaruh Panjang Gelombang terhadap Pertumbuhan Tanaman Jagung

Anda suka dengan artikel Pengaruh Panjang Gelombang Terhadap Pertumbuhan Tanaman Jagung ini?! Jangan lupa share ya ... Baca juga tentang Pertumbuhan Kedelai Dengan Panjang Gelombang Cahaya Matahari Yang Berbeda. Semoga bermanfaat...

plusone  twitter  facebook Share

Baca juga Artikel Terkait "Pengaruh Panjang Gelombang Terhadap Pertumbuhan Tanaman Jagung" :

Ditulis dalam Kategori Artikel Pertanian.