Modifiability alam asli. Pembahasan basis sosial dari sifat manusia sudah mengharuskan kami untuk mencatat perbedaan penting pendapat tentang modifiablity dari sifat asli manusia. Beberapa orang berpikir bahwa ada batasan tertentu di luar sifat manusia yang tidak dapat diubah oleh keanggotaan dalam tatanan sosial, sehingga menempatkan batasan pada rekonstruksi tatanan sosial itu sendiri. Lain menganggap batas sebanyak terbatas morre, jika mereka ada sama sekali, dan karena itu jauh lebih optimis tentang memodifikasi sifat manusia dan membentuk kembali tatanan sosial juga. Tidak ada perbedaan pendapat antara dua pendapat tentang fakta modifiablity manusia, hanya pada berapa banyak mempengaruhi alam, berapa banyak yang karena sifat, dan bagaimana mandiri alam dan sifat dari satu sama lain. Bahkan penganut kedua pendapat kemungkinan akan setuju bahwa modifiability adalah item utama dalam inventarisasi sifat asli manusia dan hewan tidak ada begitu luar biasa dilengkapi untuk belajar seperti manusia

Tengah dalam peralatan yang luar biasa adalah otak manusia. Berdasarkan itu manusia dapat dicocokkan dengan tidak ada hewan lain di fleksibilitas dan berbagai adaptasi. Tidak semua orang, bagaimanapun, memiliki rentang yang sama dan fleksibilitas adaptasi. Tes psikologi menunjukkan bahwa laki-laki berbeda dalam kapasitas intelektual. IQ berkisar hingga 70 atau lebih poin di atas dan di bawah 100, norma. Tapi apa yang kita ingin tahu sekarang adalah apakah manusia dapat meningkatkan intelligence quotient nya dengan meningkatkan kemampuan mentalnya. Dia dapat meningkatkan isi pembelajaran itu, tidak diragukan lagi, tetapi dia bisa menambah kapasitasnya untuk belajar? Pendapat umum dari psikolog adalah bahwa ia tidak bisa. Mereka mengakui bahwa jika ia diuji ulang kedua atau ketiga kalinya kecerdasan nya either way. Dan titik-titik akan hanya kesalahan karena perbedaan dalam keadaan disengaja seperti disposisi emosional terperiksa dan tidak sama sekali tekanan mental yang diambil dengan maksud untuk menambah hasta ke perawakannya mentalnya. Dengan kata lain, sifat manusia adalah dimodifikasi karena dapat belajar tapi unmodifiable dalam hal itu tidak dapat meningkatkan modifialbility yang terkandung di dalamnya. Ada garis tegas memisahkan nature dan nurture.

Ini doktrin keteguhan dari IQ telah menyebabkan semacam determinisme sosial sebagai filsafat pendidikan. Doktrin telah diberikan pembenaran untuk beberapa untuk hirarki sosial ekonomi kelas dalam masyarakat kita. Mereka percaya bahwa individu dengan IQ yang lebih tinggi karena kemampuan unggul mereka naik ke kapasitas mereka lebih sederhana mengendap ke bawah. Akibatnya kedua arah kurikulum kejuruan. Selain itu, karena seperti cenderung melahirkan seperti, harapan cukup dijamin bahwa anak-anak dari keluarga dalam kurung atas sosial ekonomi akan keuntungan t lebih mungkin oleh kesempatan untuk tinggal di sekolah lebih lama daripada mereka dari kelompok berpendapatan lebih rendah. Semua yang tetap tidak menggunakan logika ini untuk penghargaan kesempatan pendidikan unggul ras dominan dan diskriminasi terhadap suatu onee rendah karena budaya muka dari ras yang dominan adalah bukti temu unggul asli mereka dan orisinalitas.

Doktrin determinisme sosial telah menimbulkan perlawanan sengit dari mereka yang percaya belati menunjuk pada jantung demokrasi. Mereka serangan balik dengan bersikeras bahwa keteguhan dari IQ ini didasarkan pada asumsi tidak terbukti. Asumsi ini, seperti yang telah kita lihat sebelumnya, menyatakan bahwa pikiran adalah entitas eksternal untuk dan independen dari hubungannya. Modifiability atau belajar. Oleh karena itu, adalah murni fungsi dari latihan yang tidak menambah atau mengurangi dari kekuatan alam asli tapi hanya berkembang apa yang inheren dan patentally hadir. Berapa pun jumlahnya atau batas. Hal ini tetap dari gen yang byn mulanya itu.

Untuk para kritikus ada lagi asumsi seperti dijamin dan lebih konsisten dengan pretensi demokrasi. Menurut asumsi ini, pikiran tidak begitu banyak terpengaruh oleh hubungannya seperti di sebagian besar produk dari mereka. kecerdasan, karena itu, adalah kualitas perilaku yang dipelajari. Setiap hubungan kita masuk ke dalam lingkungan kita dengan meninggalkan jejak yang emosional atau rasional dalam diri kita, dan sebagai hasilnya kita bertindak berbeda ketika hubungan baru dilakukan. Dalam conseving jejak pengalaman mantan kebiasaan kita mungkin berbeda dalam kualitas dari yang otomatis rutin dan kaku menjadi sensitif resillent dan adaptif. Yang semacam kebiasaan yang terbentuk akan tergantung pada hubungan sosial mendapatkan pada saat itu, jenis masyarakat di mana pendidikan berlangsung. Tapi titik utama adalah modifialbility itu, jauh dari sebuah konstanta biologis, sebenarnya varian sosial. Garis antara nature dan nurture tidak jelas. Jika hal ini terjadi, maka superioritas atau inferioritas ras dan kelas sosial yang akan dijelaskan atas dasar keturunan historis mereka. Batas maka seharusnya ke modifiability dari sifat manusia dalam ras dan kelas sosial harus menjadi tantangan bagi pendidik untuk mencoba untuk mengatasinya, dan batas harus menjadi tentatif atau akhirnya diakui sampai ada unsuccessfuk upaya untuk melebihi mereka.

Ini adalah masyarakat revolusioner yang cenderung paling optimisctic, dan orang-orang konservatif yang paling skeptis, tentang modifiability dari sifat manusia. Yang revolusioner berharap untuk mengatasi kesenjangan tidak hanya keturunan dari kemampuan tetapi juga penyakit turun-temurun dalam organisme sosial. Oleh karena itu telah lama dianggap oleh masyarakat kapitalistik bahwa motif keuntungan pribadi berakar dalam sifat manusia bahwa setiap upaya untuk memotivasi produksi ekonomi dengan cara lain yang ditakdirkan untuk gagal. Masyarakat komunis, sebaliknya, terlihat pada sifat ini sebagai warisan melalui sosial budaya daripada melalui gen manusia. Melanjutkan pada asumsi ini, mereka tidak melihat alasan mengapa sifat manusia tidak dapat diubah oleh pendidikan dan melalui itu membawa perubahan mendasar dalam tatanan sosial itu sendiri. Akibatnya tujuan pendidikan komunis untuk menghasilkan “manusia baru Soviet” harus menangkap noone dengan kejutan.

Determinisme sosial bukanlah doktrin-satunya pendidikan yang menemukan dukungan dalam teori keteguhan dari sifat manusia. Juga mulai dengan teori atau premis, doktrin lain mengusulkan yang bertujuan od pendidikan harus sama untuk semua orang di setiap waktu dan semua tempat. Proposisi ini dikemukakan dalam bagian sebagai penolakan teori pendidikan progresif yang menyatakan bahwa, karena perubahan adalah generik, tujuan pendidikan harus semakin menjalani rekonstruksi sepanjang waktu. Salah satu tempat utama teori ini, tentu saja, adalah evolusi Darwin. Jika spesies yang terus berkembang, termasuk Homo sapiens, maka secara alami tujuan pendidikan harus mengambil isyarat mereka dari fakta ini mendasar. Tapi jawaban atas alasan tersebut, menurut mereka menyerang di sini, bukanlah penolakan teori evolusi, tetapi klaim itu, jika sifat manusia harus mengubah secara radikal, maka kita akan memiliki spesies baru. Ketika sebuah spesies baru muncul selain Homo sapiens, maka akan cukup waktu untuk merekonstruksi tujuan pendidikan. Sementara itu selama manusia adalah manusia, asalkan dia terus mereproduksi hadiahnya spesies-spesies dan apa artinya jika tidak keteguhan dari karakteristik atas dan di atas hanya perbedaan individu disengaja, yang sendiri memiliki batas variabilitas?-Bertujuan pendidikan harus konstan, yaitu, sama untuk semua orang di mana-mana dan selalu.

Baca juga Contoh Metode Penelitian Skripsi Matematika

Anda suka dengan artikel Determinisme Sosial ini?! Jangan lupa share ya ... Baca juga tentang Contoh Metode Penelitian Dalam Skripsi. Semoga bermanfaat...

plusone  twitter  facebook Share

Baca juga Artikel Terkait "Determinisme Sosial" :

Ditulis dalam Kategori Materi Kuliah.