Pemberian bahwa sifat manusia adalah dimodifikasi dalam beberapa pengertian atau lainnya, kita selanjutnya akan ingin tahu apakah sifat manusia dapat bebas memilih tujuan, yaitu, arah, modifikasi itu adalah untuk mengambil atau apakah thar diredtion ditentukan oleh kekuatan di luar kendalinya. Masalah utama dalam masalah ini kuno “kehendak bebas!” Adalah apakah ada ketidakcocokan antara penyebab dan kebebasan. Sejarah pendidikan adalah perkembangan dari upaya dalam membuat guru agen lebih efektif dalam menyebabkan anak untuk belajar. Apakah kontrol prediktif peningkatan proses edukatif menyiratkan penurunan nilai kebebasan ramping ini?

Kebebasan Berkehendak

Pada awalnya mari kita memperjelas masalah ini dengan membedakan dua macam kebebasan. Salah satu jenis dapat dikatakan sosial dalam karakter. Dengan demikian orang tua atau guru dapat mengganti atau menjadi permisif terhadap pernyataan seorang anak individualitasnya. Ini adalah pilihan yang kita khawatir dalam dicussing konsep demokrasi pendidikan dan salah satu yang kita akan mempertimbangkan kemudian sebagai bagian dari metode pengajaran. Sebuah jenis kedua kebebasan yang lebih halus dan lebih mendasar. Ia menanyakan apakah bahkan orang tua atau guru sendiri dengan bebas bisa memilih untuk memberikan kebebasan lebih atau kurang untuk anak. Yang pasukan operasi pada dirinya sendiri sebelum melalui keturunan dan lingkungan yang benar-benar menyebabkan dia untuk memilih seperti yang ia lakukan? Bukankah rasa otonomi, menjadi pencetus tujuan pendidikan nya, semacam self-pendidikan? Memang, dalam melihat bidang total pasukan operasi masa lalu dan sekarang, apakah ada residu kebebasan sama sekali atau benar-adalah segalanya ditentukan?

Dalam membahas kebebasan kehendak, mungkin sumur pertama untuk mengatakan sepatah kata pun tentang sifat kehendak sendiri. Menurut salah satu doktrin, kemauan adalah fakultas yang berbeda. Hal ini tidak hanya harus dibedakan dari impuls, keinginan, dan emosi, tapi itu harus ditinggikan di atas semua ini sebagai fakultas yang berdaulat. Selanjutnya, akan tidak menjadi bingung dengan kecerdasan. Ia bekerja sama dalam hubungannya dengan kecerdasan tetapi terpisah dari itu. Cara di mana fungsi ini keduanya adalah bahwa intelek apprehends fakta situasi apapun dan menyajikan mereka dengan kehendak untuk pilihan atau keputusan. Tidak ada yang dapat menghendaki yang tidak pertama kali dikenal. Jadi dipahami, akan merupakan suatu datum. Its pelatihan tidak menghasilkan peningkatan intrinsik dari fakultas itu sendiri. Memperkuat hanya akan mempengaruhi kebiasaan yang eksekusi, apakah mereka sengaja dan tegas atau vacilitating dan lemah.

Sebuah sekolah menentang pikiran menolak pandangan bahwa akan merupakan fakultas khusus. Bagi mereka itu bukan daya terpisah dari energi yang dinyatakan dalam kegiatan lain anak-anak. Hal ini dapat ditemukan di setiap manifestasi motor energi baik dari sifat asli atau dari alam karena telah menjadi dilapis dengan kebiasaan. Pilihan, preferensi, adalah produk dari individualitas. Memang individu tidak dapat menghindari membuat pilihan karena sifat yang sangat individualitas menjadi berbeda dari individu lain yang patut dan karena itu lebih suka bias yang unik terhadap lingkungan concits. Pilihan mungkin tertunda sementara individu menguraikan konsekuensi dari program alternatif perilaku dan sampai beberapa preferensi menjadi cukup kuat untuk mendominasi atau mengintegrasikan semua preferensi dan bertentangan sehingga untuk memerintahkan saluran outlet motor. Tapi dalam hal apapun fokus pilihan adalah pada hasil perjuangan ini, bukan pada sebuah fakultas atau badan kehendak duduk dalam penghakiman pada preferensi bersaing. Satu surat wasiat, oleh karena itu, dengan segala sesuatu yang ia menghendaki di masa lalu. Akibatnya pelatihan kehendak adalah untuk dilihat secara genetik. Pola kehendak membangkitkan setiap saat tidak dapat dibedakan dari bentuk budaya yang kebetulan sedang dikirim.

Tapi sekarang, mana cara kita melihat kehendak dan pilihan, kami ingin tahu apakah ada surat perintah untuk percaya bahwa kita memiliki kontrol sukarela atas apa yang kita pilih atau bertujuan untuk melakukan. Akal sehat secara luas membuktikan fakta bahwa kita lakukan. Namun saat kita mengatakan estematically meneliti gagasan akal sehat kita, keraguan mulai muncul dalam pikiran kita. Keraguan bermunculan dari memperhatikan hubungan sebab dan akibat, atau hukum yang bernama alasan yang cukup. Mengambil apa pun bahwa seorang anak tidak dalam atau keluar dari sekolah. Bagaimana dia datang untuk melakukannya? Harus ada reaseond pasti atau penyebab di masa lalu. Alasan atau penyebab untuk situasi sekarang, maka, dapat ditemukan dalam segera sebelum itu, dan seterusnya tanpa batas. Jika investigationof lengkap semua faktor yg bisa dibuat, namun jauh relevansinya, tidak ada ketidakpastian apa pun yang akan dibiarkan dalam akuntansi untuk perbuatan anak di bawah pertimbangan. Jauh dari yang telah bebas untuk memilih kursus sendiri perilaku, mereka pilihan murid akan terlihat telah ditentukan untuknya oleh perlunya peristiwa sebelumnya.

Juga perlu melihat ini menjadi menyedihkan. Sebuah ilmu lengkap psikologi, mengatakan setiap fakta masa lalu dan sekarang tentang setiap siswa, akan memungkinkan guru untuk membimbing muridnya atau psychiarist anak pasiennya sebagai unfailingly ke karir memuaskan dan tanggung jawab moral sebagai insinyur kini dapat mengarahkan pembangunan jembatan. Namun sejauh ini kita maju ke arah membuat psikologi dan ilmu sosiologi yang tepat, waktu kontrol tersebut atas perilaku manusia masih jauh. Namun demikian, guru akan merasa kecewa. Bahkan dikalahkan, kecuali ia dapat yakin bahwa ukuran besar determinisme akan menghadiri upaya berulang-ulang untuk menjelaskan dan memotivasi pelajaran.

Bahkan kebobolan dengan “jika” dalam kasus determinis itu, libertarian yang tak diragukan lagi akan, masih berpikir pengorbanan kebebasan terlalu besar harga yang harus dibayar untuk gambar effeciency pendidikan yang ditawarkan. Belum lagi, di mana ada ruang untuk kebebasan seperti account tampaknya masuk akal? Harus tidak peristiwa dunia ini tampak setidaknya yang sederhana dan lengkap ke dewa mahakuasa dan maha tahu? Namun demikian, berbagai teori telah diajukan untuk menjelaskan kebebasan dan untuk mengamankan murid dan guru determinisme ketat dijelaskan. Beberapa sekarang harus consdered.

Di antara mereka yang mengatakan kenyataan yang sudah selamanya terwujud dan bahwa perubahan dan kebaruan dan hanya penampilan realitas sehingga dipahami, mungkin yang paling populer adalah teori bahwa ada kebebasan transendental dari kehendak. Jika setiap peristiwa dalam, masa lalu, sekarang, dan sudah diperhitungkan dalam kekekalan berubah, tidak kurang dari kemauan mampu melampaui rantai biasa hubungan sebab dan akibat akan cukup untuk menjamin kebebasan. Menurut teori ini individu adalah dirinya sebuah sumber yang berasal dari energi, penyebab asli. Karena dia adalah diri aktif, dia self-direktif, self-menentukan. Dia adalah penulis perbuatan sendiri, kapten takdirnya. Hal ini memungkinkan dia untuk mengubah aliran sebab-akibat yang beroperasi atasnya. Dia bebas bertepatan atau mengganggu dengan itu di akan. Kebebasan adalah kualitas utama dari realitas. Ini adalah pemberian Tuhan.

Jadi menyatakan, hampir akan muncul seolah-olah kebebasan kehendak melampaui semua kondisi, seolah-olah itu adalah mutlak, bahkan tidak peduli. Sementara libertarian benar-benar memegang sebuah posisi yang ekstrim, orang lain cenderung untuk mengatur beberapa batasan kebebasan. Satu hitungan terhadap kebebasan absoulte kehendak adalah bahwa hal itu mungkin mengganggu pada kemahakuasaan itu sendiri. Jika manusia memiliki kebebasan seperti itu, ia mungkin, dengan mengambil pemikiran, tambahkan hasta ke perawakannya mentalnya, sehingga bertentangan baik ilmu pengetahuan dan kitab suci. Sebuah hitungan kedua melawan itu adalah gagasan bahwa kehendak bertindak tanpa motivasi-kebebasan yang disebut ketidakpedulian. Motif yang sangat pasti melakukannya beruang di kehendak. Seperti telah, tidak mungkin ada tanpa mengetahui fakta-fakta bersedia atau motif untuk mengambil keputusan. Oleh karena itu, tidak ada kebebasan untuk memilih antara motivasi berbeda disajikan. Namun, meskipun dikondisikan oleh motif, kehendak yang tidak terbatas untuk merespon motif terkuat. Hal ini tidak gratis, memang, kecuali itu juga bisa memilih motif initiality lemah atau penyebab.

 Namun bahkan dengan kondisi, kebebasan transcnedental kehendak menyajikan pendidik dengan masalah rumit. Jika murid bebas untuk memilih di antara tujuan pendidikan, dia juga tidak bebas untuk menerima atau menolak instruksi dari guru? Bagaimana, dengan kata lain, guru dapat membuat tongkat ajarannya? Jika dia cukup jujur, guru mungkin akan mengakui bahwa ia tidak dapat menjamin bahwa belajar akan mengikuti pengajaran. Agar konsisten, guru libertarian mungkin akan mengatakan bahwa dalam analisis terakhir murid adalah diri terdidik. Baik guru maupun orang lain dapat mendidik dia: pendidikan adalah sesuatu yang harus memilih untuk nya. Dia tidak bisa lagi dibatasi untuk belajar dari kuda pepatah dapat dibuat untuk arena. Jadi jika di hari kunjungan dari guru, murid wllfully menolak pelayanannya guru, sangat disayangkan, tapi tanggung jawab adalah siswa.

Masalah lain mungkin diatur oleh menanyakan apa kebebasan aktivitas diri untuk? Seorang rohaniwan yang baik mungkin akan menjawab bahwa hanya dalam kebebasan murid dapat mencapai realisasi diri, yaitu, mengembangkan, ia harus bebas terungkap dengan benar. Kebebasan terdiri sukarela menjadi apa yang dimaksudkan untuk menjadi. Penambahan kondisi ini lebih lanjut circumscribes konsep kebebasan. Dalam arti itu hampir tampaknya memotongnya. Tapi ada pilihan yang sangat penting masih tersisa untuk anak: ia bebas untuk memilih antara takdirnya dan privasi gagal untuk menyadari hal itu. Dengan coice dinyatakan dalam cara ini, tekanan besar dibawa pada anak untuk melaksanakan kebebasan kehendak karena ia “harus”. Kebebasan pilihan terletak antara tugas dan kesalahan.

Cukup teori kebebasan yang berbeda terjadi pada orang-orang yang berkomitmen dalam contoh pertama untuk melihat hal-hal baru, waktu, dan perubahan sebagai realitas dasar. Alternatif untuk determinisme atau mekanisme sini ditemukan dalam predicating kebebasan pada indeterminisme yang realitas tersebut memerlukan. Kebebasan, bukannya suatu datum asli melampaui determinisme, adalah sesuatu yang harus ditempa dalam alam semesta, contigent genting. Hal ini terjadi terutama ketika melawan atau bertentangan menarik pada individu dari lingkungannya adalah tentang seimbang. Dalam hal ini ia menjadi agen untuk menentukan tarik akan mengatur jalannya peristiwa berikutnya. Melalui media imajinasinya ia mengantisipasi dan menguraikan konsekuensi dari setiap tarikan dari lingkungan. Jika dia sadar diri sama sekali ia harus menyadari bahwa ia-yaitu, latihan dramatis dalam pikirannya tentang peristiwa masa depan berjuang untuk melihat yang akan lahir adalah penentu-areal peristiwa saja. Kesadaran ini tidak hanya memberinya rasa keagenan tetapi juga rasa tanggung jawab. Sensasi dalam pengalaman ini tidak terletak dalam arti bahwa ia dapat dengan bebas mendeklarasikan kemerdekaan nya dari masa lalu telah sepenuhnya mengerahkan diri untuk memprediksi dan mengendalikan masa depan genting. Oleh karena itu rasa merangsang otonomi pribadi adalah karena outcropping kebaruan kosmis, suatu evolusi muncul. Kebebasan kehendak adalah fase manusia dari proses kreatif. Berikut kisaran seseorang kebebasan pilihan bukan hanya antara yang baik dan buruk, antara kebahagiaan besar atau penderitaan hina, tetapi antara barang alternatif.

Baca juga tentang Determinisme Sosial dan Pengertian Belajar dan Pembelajaran Menurut Para Ahli

Anda suka dengan artikel Kebebasan Berkehendak ini?! Jangan lupa share ya ... Baca juga tentang Contoh Metode Penelitian Yang Dilakukan Di SD. Semoga bermanfaat...

plusone  twitter  facebook Share

Baca juga Artikel Terkait "Kebebasan Berkehendak" :

Ditulis dalam Kategori Materi Kuliah.